Thursday, June 5, 2014

GENKZKA!!! SAYANG SEMUANYA!!!!



So, semua anggota genkzka udah gue tulis propilnya di blog ini. Bakal jadi kenangan yang keren ketika suatu saat nanti, ketika kita udah jalan masing-masing dan kangen satu sama lain. Setidaknya gue punya coretan tangan gue sendiri dan apresiasi gue sama temen-temen gue ini. Ngga mungkin gue mau nulis nama kalian dan menceritakan kalian satu persatu kalo gue ngga sayang sama kalian. Karna gue sayang banget sama kalian dengan semua ples dan mines yang kalian punya dan yang gue punya, yang melengkapi satu sama lain. Jujur, gue yang suka luntrak-luntruk sendiri di rumah kalo kangen sama kalian. Apalagi sekarang udah mulai jarang ketemu karna udah ngga aktif sekolah. Udah menyandang nama alumni. Paling ketemu kalo pas ada apa-apa aja di sekolah ya kan? Makanya, maapin gue kalo gue kadang suka ngajak-ngajak keluar ngga jelas, semata-mata cuma karna gue pengen ketemu sama kalian. Pengen ngobrol sama kalian. Udah itu aja, walopun gue tau kalian pasti sibuk sama kerjaan kalian sekarang ini yang bakal fokus ke univ. Tapi gue ngga pernah kok maksain buat mau. Iya kan? :’) Gue cuma mencoba untuk bisa terus kontak ke kalian. Dan serius, gue ngga mau sampe kita loss contact gitu aja. Gue ngga mau! Terserah kalian mau nganggep gue ini berlebihan atau enggak tapi ini yang gue rasain. Ini yang gue ngga bisa lepas, tali persahabatan kita. Walopun memang banyak samting-samting yang bikin kita agak berdebat tapi namanya juga orang banyak ngga mungkin satu pendapat terus.
Justru karna itu gue ngga mau sampe kita diem-dieman gengsi mau sms atau mensyen nanyain kabar. Jujur lagi, gue sedih gue ngga punya bbm. Bukan karna bbmnya tapi grupnya. Grup yang ada di bbm, yang ada kalian semua tapi ngga ada gue. Jadi, gue sedikit susah buat kontak sama kalian. Gue Cuma bisa SMS ato paling banter telepon. Twitter juga udah pada jarang maen-maen twitter.


Gue suka iseng gitu ngirim-ngirim SMS ngga jelas dan ngga penting ke kalian. Itu cuman karna gue kangen banget pengen bisa ngobrol sama kalian lagi. Ya walaupun kadang suka ngga dibales SMS gue hahahaha. Baru yang lulusan kemaren aja berasa udah berapa tahun gitu ngga ketemu kalian. Gue yang ngga mau pulang aja, waktu kita ketemu pas cap tiga jari itu. Padahal gue laper banget waktu itu belum kemasukan nasi sesendok pun dan perut gue perih banget. Tapi karna masih bisa ngobrol sama kalian gue lupain itu semua demi cuman bisa denger kalian cerita. Dan karena akhir-akhir ini gue juga jarang bisa bobok cepet, gue selalu duduk depan jendela dan dengan spontan mucul kejadian-kejadian selama dua tahun yang kerekam ulang lagi di otak gue. Jujur, tiba-tiba gue nangis gitu aja hahahaha. Cengeng banget ya? Gapapa, saking sayangnya sama kalian, gue sampe nangis tengah malem cuman gara-gara inget gimana kita selalu bareng-bareng. Gue ngga tau kalian ngerasain hal yang sama kayak gue apa enggak? Atau mungkin cuman gue yang begini kali ya? Gue ngga peduli. Gue yang takut aja gitu kalo sampe kita loss contact. Berlebihan ya? Ya gimana dong? Namanya terlanjur sayang. Kata orang ngga boleh berlebihan sayang sama orang. Tapi ini sahabat-sahabat gue, yang kita selalu ada bareng-bareng. Yang selalu support satu sama lain. Yang gue inget, gue suka ngajak makan Kikik sama Cicik, yang suka ngajak Kak Farah ke toko buku, yang temen-temen gue yang lain mau nganterin gue, nebengin gue kemana-mana karna gue belum punya SIM buat naek motor. kalian ngga tau kan, betapa gue merasa ngga enaknya harus nebeng ke kalian? Gue pengen juga sih bisa jalan sendiri tapi gue juga takut hehehe. Maapin juga ya selama ini buat gue yang ngga tau dirinya nebengin kalian kemana-mana :’) Rasanya sedih kalo nginget-inget gue yang selama ini cuman bisanya ngerepotin kalian semua. Rasanya belum cukup gitu dua tahun temenan sama kalian. Gue juga yang minta maap sama kak Farah karna sering gue ganggu buat ngerjain tugaslah, maen ke rumahnyalah, sampe yang gue ngga inget waktu kalo disana. Maapin ya kak :’) Itu karena gue suka maenan dan cerita-cerita sama elo hehehe. Gue juga sedih belum sempet tau dan maen ke rumahnya Cicik sama Yuan, suatu saat nanti. Iya suatu saat nanti kalo ada kesempatan dan (semoga) ngga nyasar gue pengen maen ke rumah kalian. Terus gue minta maap sama Kikik juga yang udah mau gue repot-repotin selama ini, sama Cicik juga yang selalu peduli sama dongsaengnya ini. Sama Jopy ples Winda, gue ngga akan pernah bisa move on dari tingkah-tingkah kalian yang aneh. Jopy yang mau juga gue repotin apapun itu tengkyuuuuuu banget. Bakal kangen heboh-hebohan cerita korea sama lo jop! Gimana gilanya kita kalo udah ngomongin soal kpop, sintingnya mantengin layar laptop cuman buat nonton idola-idola semu kita. Bareng Yuan sama Cicik dan yang lain juga. Bakal kangen yang maen tepok 3,6,9. Kangen yang coret-coretan bedak. Kangen yang saling bully-membully. kangen yang namparin pipi Yuan sama pipinya Kikik, kangen yang hina-hinaan sama Cicik, kangen sama bersin supernya Sukma. Kangen yang liat kak Farah nangis abis dibully sama Kikik ples Sukma. Kangen kalo pas di kantin. Yang meja kita selalu heboh sendiri setiap makan disana. Kangen yang diskusi ngga jelas sama kalian. Kangen yang junjung-junjungan heboh kalo ada yang pingsan :p kangen yang deg-degan kalo pas pengumuman remidial, kangen yang......coba kalian inget-inget sendiri, kalian kangen tentang yang mana? :D
Terus buat Yuan, gue selalu sayang sama elo udah kayak kembaran gue sendiri. gue sayaaaaang banget sama elo. Sama sukma ples Asna juga, kalo gue ada salah-salah gue mintaaaa maaaapppppp.
 Terus yang keinget waktu bareng-bareng ke vendenberg jogja, sampe kejebak ujan disana bareng-bareng. Gue....gue bener-bener masih belum bisa ngga ketemu sama kalian lagi genkz :’( percaya ngga percaya lo semua gue udah nangis sesenggukan ngetik ini. Ini mata gue udah sembab ngga karuan begini. Ngalamat besok pagi ngompres lagi deh hahahahaha.
Terus lagi kita yang bareng-bareng bikin video ultah buat Sukma, yang selalu peduli satu sama lain. Dan gue yang pernah nginep dua kali di rumahnya kak Farah. Melek sampe tengah malem cuman gara-gara ngegaloin ujian praktek TIK.
Inget nggak? Kita yang maen-maen di sawah? Gue, Kak Farah, Cicik, Asna. Gue yang masih ketawa campur sedih ngeliat video kita yang hepi banget pas di sawah, ngeliat lagi gimana lucunya kak Farah yang kepleset di sawah. Gue cuman kalian tau kalo gue sayang banget banget sama kalian semua. Gue bela-belain nulis ini karna cuman cara ini yang bisa ngapus rasa sedih gue walopun air mata udah seember dari awal gue ngetik tulisan ini. Emang pepatah bilang, setiap ada pertemuan pasti ada perpisahan. Tapi kenapa ya? Gue nggak suka sama kata perpisahan? Gue benci banget sama kata itu. Gue ngga tau nanti temen gue di kampus bakal yang kayak gimana. Terus, kapan nih kita ketemu barengan lagi? dengan formasi yang komplit pliiit!! Kemaren pas cap tiga jari bu Yuan ngga ada :’(
Coretan ini bakal jadi saksi bisu gue kalo gue selalu mikirin kalian lebih dari gue mikirin gimana nasib gue besok hahahaha (lebay? Biarin! Bodo amat :p)
Pengumuman kelulusan kemaren gue juga sempetin buat ngeblog dan nyeritain kalian lagi. Karna dengan nginget-nginget kita barengan bakal ngilangin rasa deg-degan gue dan berdoa sama GustiAlloh juga sih hohoho.
Buat Dhika, Evan, gue juga pasti bakal kangen sama kalian berdua. Walopun kalian nyebelin dan suka ngeselin tapi gue pasti suka ketawa setiap ada kalian :’)
Karna banyak yang ngga suka baca, gue gapapa tulisan ini mau dibaca apa enggak. Gue udah paham sama kalian, yang penting gue bisa nulis kenangan dan kata-kata ini aja gue udah bersyukur sama Tuhan. Setidaknya, gue tau kalo gue masih akan selalu meluangkan waktu secapek apapun gue, cuman buat kalian.
Ya udah aaahh, mata gue udah perih banget bengkak semua begini. Daripada nanti gue makin ngga karuan gue tutup sekian dan terimakasihh. Terimakasih sudah mau menjadi sahabat yang paling berharga buat gue GENKZKA :D (ngga bakal ada lagi deh gue yang ngerecok-ngerecokin Cicik, Jopy sama Yuan buat minta gratisan korea-koreaan :D AHAHAAHA)


                                                                                    KANIA LARASATI^^

GENGGES BOYS (Genkgez Friends) PART 6

Yep, sekarang kita lanjut ke duo perkedel tahu EvanDhika.


  9.   EVAN KURNIAWAN & DHIKA SATRIA


 
Dhika               Evan
Gue sengaja jadiin satu aja, karna emang ngga mungkin kalo memisahkan mereka berdua. Kalo lagi ngomongin Evan pasti akan nyambung juga ke Dhika. Begitu sebaliknya, ada Dhika pasti ada Evan. Jadi, kalo diibaratkan rumus fisika, Evan itu berbanding lurus sama Dhika.

Evan sama Dhika adalah dua makhuk pojok. Kenapa pojok? Karna mereka duduknya barisan paling belakang dan yang paling pojok. Sederetan sama Genkzka tapi yang pualing belakang. Mereka paling anti duduk depan dengan alesan ngga mau face to face with the teachers directly (cielah sok enggres banget gue :p).

Tapi sama aja sih menurut gue, karna tu bocah dua kalo pelajaran emang suka banget nyari gara-gara jadi ya pandangan guru-guru tetep langsung ke mereka berdua. Justru karna duduk di paling belakang dan paling pojok sendiri jadi malah lebih ekstra diperhatiin. Apalagi ya kalo kalian tau kelakuan tu bedua, bener-bener ngga ada deh diemnya. Ada aja gitu yang dikerjain. Dan paling sering malah jadi langganan tiap guru negor dan melampiaskan amarahnya dengan penuh kasih sayang ke DhikaEvan.
Kalo guru-guru udah frustasi banget ngadepin bandelnya mereka berdua yang ngga ketulungan, mereka pasti disuruh pindah depan. Duduk depan! Tapi liat-liat juga, kalo ada bangku yang kosong :D

Sampe ya, di kelas itu mereka terkenal sama sebutan sepasang kekasih yang ngga bisa dipisahkan. Pangeran dan putri yang selalu mencintai satu sama lain. Dhika pangerannya, Evan putrinya -_- wkwkwkwk geli ngga lo? Gue aja geli ngetiknya ._.
Iya, saking kemana-mana mesti bedua. Kayak udah ngga ada stok lain aja di dunia ini. Eh, eniwei kenapa si Dhika musti pangeran dan Evan musti putrinya? Itu karena Dhika itu orangnya lebih kalem , lebih sok-sok kul..kulkass. Lebih yang sok-sok jaim, sok-sok jual mahal. Kalo Evan, orangnya yang lebih nyablak, cerewet, dan jail gitu. Dhika kadang-kadang iseng juga sih.
Gue jadi inget, waktu itu ngga tau gimana persis kejadiannya karna gue lagi fokus ke depan dengerin penjelasan guru. Tiba-tiba anak-anak belakang pada heboh dan ngikik-ngikik ngga jelas gitu. Karna suaranya udah mulai mengganggu konsentrasi gue, otomatis gue nengok ke belakang dong. Dan dari situ gue ngeliat Dhika yang udah muka banget mukanya karna nahan ketawa, Jopy, Winda, Sukma, Yuan yang sibuk cengengesan dan Evan yang kesakitan megangin tangannya. Gue yang bingung dan kepo nanya ke sukma. “Kenapa seh? Ada apaan? Sampe pada heboh banget gitu?” gue udah yang kepo banget langsung nyerocos nanya ke Sukma.
Sukma yang masih ngakak dengan keadaan muka yang udah merah banget kayak udang rebus dicampur kepiting saus sambel ngga sanggup ngejelasin ke gue karna udah engap ketawa. Otomatis romantis gue noleh ke Yuan. Masih sama kayak Sukma. Dia juga yang ketawa ngakak banget dan mukanya juga udah merah banget. Gue antara yang bingung, kepo dan pengen nyambitin satu-satu anak-anak ini pake gada berduri karna sadar udah diliatin guru di depan. Akhirnya, dengan berat hati gue noleh lagi ke depan dan fokus dengerin lagi tapi tetep menyimpan dendam (apasihh dendam) maksudnya menyimpan pertanyaan-pertanyaan yang harus diselesaikan.

Begitu bel istirahat bunyi, kita bareng-bareng mau ke masjid buat sholat. Nah, disitu langsung aja gue nembak Jopy (maksudnya nanyain gitu ke dia bukan nembak nyatain cinta, sorri aja gini-gini gue normal keles)
“Jop, tadi kenapose anak-anak pada heboh gitu?”
“Iya, tau nggak sih lo? Tadi itu si Evan goda-godain gue pake pulpen gitu kan. Nah, pulpennya ngga sengaja jatuh ke samping kursi gue.” Gue yang menyimak Jopy cerita sambil cengesan.
“Pas pulpennya jatuh, gue sebenernya pengen nginjek pulpennya. Keinjek sih, abis keinjek gue masih teken sekuat tenaga sambil gue gesek-gesekin dan gue gencet pake sepatu.”
“Hmm..terus?”
“Dan ya si Evan ngejerit kan, ternyata bukan pulpennya yang gue injek, tapi tangannya dia yang udah mau ngambil pulpennya. Bayangin? Gue nginjek tangannya dengan sangat tidak manusiawi pake sepatu dan gue gencet sampe ngeden-ngeden begitu. Makanya terus pada ngakak banget tadi.”
“Ya terang aja si Evan ngejerit, lo maen tindih pake sepatu sih. Hahahahha” gue yang langsung ngakak denger ceritanya Jopy. Sampe pada akhirnya, Jopy merasa bersalah banget tadi belum minta maap karna sibuk ngakak. Sampe takut kalo si Evan marah, sampe yang niat mau minta maap dari bbm, pokoknya udah yang panik banget gitu, gendengi dewe kalo orang jawa bilang. Gue sama Sukma yang kebetulan sholat bareng dia yang kemuadian menenangkan kalo ngga bakal Evan marah cuman masalah begitu. Lagian malah lucu kaleee :D

Terus si Dhika yang katanya, gue dapet cerita dari Cicik karna kebetulan nongkrong bareng sama Dhika, Evan dan Winda. Katanya waktu itu ada orang minta-minta. Nah, si orang ini masih jauh banget gitu. Tapi Cicik, Winda, sama Evan udah ngumpulin gocengan kalo orangnya dateng. Tiba-tiba aja, ngga ada angin, ngga ada ujan si Dhika ambil suara manggil si peminta-minta tadi.
“PAAAK, SINI PAKK! TAK KASIH UANG!”
Otomatis si orangnya tadi langsung nyamperin mereka dong ya. Nah, yang noraknya begitu orangnya dateng Dhika cuman ngasih goceng doang abis itu udah seakan tidak pernah terjadi apa-apa gitu. Ceritanya Cicik sih biar langsung pergi dan ngga mengganggu lagi. Dan gue yang yaampun tu orang gila kali yaa. Hahahaha

Dan banyak banget kejadian lucu-lucu lainnya kalo ada dua sejoli ini. Yang si Evan masuk kelas, tiba-tiba pas sampe barisan bangku Genkzka nyanyi “dirijek-dirijek ajaa...dirijek-dirijek aja” sambil dua tangannya bentuk pistol-pistolan dengan gaya kemayu-kemayu menjijaykan gitu. Pernah juga Evan yang merelakan jaketnya buat nutupin kepala gue pas nyebrang ke aula baru biar ngga keujanan. Terus Dhika yang merelakan jaketnya buat nyelimutin bu Yuan pas pingsan di salah satu acara sekolah. Terus yang langsung lari bareng anak cowok lain ngangkatin Asna yang pingsan di lapangan bola abis diseksa lari dua belas menit muterin lapangan.
Terus yang Evan kalo ketemu kak Farah pasti ada aja yang diributin, terus yang tab nya Dhika jadi barang pinjaman umum buat Genkzka. Terus yang gimana Evan suka pasang tampang mesum kalo liat cewek bening dikit aja. Pokoknya ada ajaaaa samting yang terjadi kalo Genkzka lagi pada ngumpul.

Jadi, sama aja sih, gue juga pasti bakal kangen sama mereka berdua, usilnya, nyebelinnya dan segala tetekbengek yang mereka lakuin. Semoga kalian sukses di jalan yang kalian pilih masing-masing ya :D Semangat!

Follow twitternya @EvanKurni @Dhikasatria_