Tuesday, April 22, 2014

SUPER GENKGEZ GIRLS (KEY'S FICTION STORY)


Yuan, Kania, dan Kiki lagi mondar-mandir dari Sabang sampai Merauke membuat muka tiga gadis (yang katanya) paling imut daripada member-member Girls Generation itu kelihatan lusuh bin kumuh bin awut-awutan ngga jelas. Jelas aja mukanya jadi pada begitu, secara lagi ngurusin adek-adek kelas yang bendelnya minta pada diblenderin satu-satu. Mereka bertiga sedang menjalankan tugas Negara sebagai senior ples pengurus organisasi Perkumpulan Remaja Pemberani Melawan Kejahatan Kota. Organisasi ini dibentuk sebagai hadiah dari Pemerintah untuk para Pahlawan yang telah wafat mendahului mereka. Seperti Gatutkaca, Hanoman, Raden Rama, Pandawa Lima dan lain sejenisnya yang sudah memusnahkan serangan Naga Api utusan Raja Bau Naga untuk menguasai Kota Impian para pemimpi. Organisasi ini menangani remaja putra dan putri yang kepribadiannya harus dibenerin dan dicuci bersih karena kemasukkan roh Naga Api yang mati dibasmi para Pahlawan. Emang sih, cara kerja Pahlawan yang terdahulu kayak tawon. Abis bunuh musuh, dia bakal mati. Persis tawon yang kalo abis nyengat orang dia langsung mati. Makanya, sekarang para peneliti kota sedang bekerja keras memperbaiki kekuatan super supaya bisa tahan lama. Nah, kekuatan super ini yang bakal diturunkan ke Yuan, Kania, Kiki dan kedua teman lainnya Cicik sama Kak Farah yang ngga tau deh sekarang ngilang kemana. Mereka berlima ini menamai diri mereka Genkgez (Geng penegaK Generasi kurang kerjaanz).
Naga Api sendiri milih-milih kalo mau masuk ke tubuh orang. Mereka cuma masuk ke tubuh anak-anak yang males belajar dan males ngapa-ngapain. Makanya, banyak banget bocah-bocah yang kerasukan Naga Api soalnya kan banyak tuh ya anak-anak yang males-malesan kerjaannya cuma mimpi, mimpi, daaannn mimmmpii. Namanya juga Kota Pemimpi kalo kota Pelari ya kerjanya cuma lari, lari, dannnn, lariiii.
Nah, sang Raja Bau Naga lagi bersembunyi entah di alam mana yang diyakini Kania, Yuan, Kiki kalo sang Raja Bau Naga pasti sedang merencanakan pembalasan dendam. Berhubung para Pahlawan telah tiada, kelima kutu rambut ini, ehh...maksudnya kelima cewek imut ini dipilih lewat lotre untuk menangani organisasi diatas.
Udah cukup penjelasannya (capek gue ngetiknye). Nih ya, Kania sama Kikik sebenernya udah mau kabur saking capeknya dari tadi mukanya disembur api sama bocah-bocah tak berbudi ini. Kalo bukan karna Yuan yang makuin mereka berdua pake paku raksasa abis itu digantung di tiang bendera, ngga bakal mau lagi deh mereka ngurusin bocah-bocah bau jengkol begini. Kalo kata Yuan sih, “Ini itu pengorbanan, kalo bukan kita siapa lagi yang nyadarin mereka dan melindungi kota kita tercinta ini.” Yuan ngomongnya udah pake kacak pinggang, pake bulu-bulu kemoceng di atas kepala ditambah pake acara muncrat lagi. Tinggal dileletin areng dikit di kanan kiri pipinya terus dipencet hidungnya pake palu, nari yamko rambe yamko deh tu ibu tiri.
Sampai akhirnya jam pelajaran pun selesai dan untungnya Yuan, Kania, Kikik masih diberi umur panjang buat hidup.
“Buseeeeet dah, liatin nih muka gue udah ngga berbentuk muka lagi.” Kata Kikik sambil liatin mukanya yang sudah ditumbuhi alang-alang dan rumput yang bergoyang-goyang di kaca spion kudanya. Sekedar info aja, di kota pemimpi kendaraan yang digunakan masyarakat kota adalah pegasus yang sudah dimodifikasi menjadi pegasus berspion, punya dua tanduk yang didesain sedemikian rupa untuk lampu kanan dan kiri ples kedua mata yang berfungsi sebagai lampu utama. Kalo ngerem tinggal ditarik ekornya, kalo mau nglakson tinggal tarik rambutnya bunyi dah itu pegasus, mbeeek. Begitu kira-kira. Iya, walaupun kuda tapi dia berkepribadian domba.
“Lo ngga liat muka gue? Udah kayak kepompong gagal jadi kupu-kupu gini. Abang G-dragon bakal ngga cinta setengah mati lagi dah ni ama gue kalo begini urusannya.” Kata Kania yang langsung dibom atom Kikik. Abis itu abunya dibuang ke kolam piranha sama Yuan.
“Aduh Genkzkaa, kalian itu semangat dikit kenapa seeh? Kita kan udah dipilih sama Raja Ubur-ubur buat melindungi kota ini.” Semprot Yuan yang matanya berubah jadi bola api yang berkobar-kobar, yang kayaknya bentar lagi bakal ngebakar seisi sekolah.
“Terserah apa kata lo deh ya Yuan. Gue udah pusing dua puluh tujuh keliling tauk ngurusin tu bocah-bocah yang rasanya pengen gue emutin satu-satu itu. Capek gue!” Kania menimpali dengan frustasi.
“Lo pikir permen jahe pake diemutin segala. Tapi bener sih Yuan, gue juga udah capek banget. Lo liat deh, sampe kaki gua aja berubah jadi kaki.” Kiki nyodorin kedua kakinya ke depan lubang hidung Yuan.
“Eh, brokoli keriting! Itu sih kaki lo kagak berubah, peaak!” Kikik langsung sukses ditoyor dengan tidak manusiawinya sama Yuan.
“Genkzka, udah cukup! kalo capek tinggal pada dipijit aja kenapa sih. Repot amat dah hidup lo pada. Kalo perlu tuh pake gergaji biar manjur mijitnya. Lagian pada manja bener dah ah! Udah segede-gede gentong juga.” Semprot Yuan, kali ini pake semprotan obat nyamuk.
“Tega lo ya Yun, sama temen sendiri juga. Eh tapi badewe, Kak Farah sama si Cicik kemanose dah? Kenapa dua lalat ijo itu ngilang aja? Ngga tau apa kalo kita lagi berdarah-darah disini bertiga, hah! Sun Go Kong!!” Kania yang inget kedua temen terkutuknya yang dari tadi ngga keliatan sampe kayang-kayang di udara.
Baru aja Kania mingkem tiba-tiba, seekor pegasus menerjang dengan brutal ke arah tiga remaja ini. Yang tadinya muka udah pada hancur tambah lebur dan berantakan benget deh ya disamber pegasus berkecepatan 190 km/detik. Ngga tau deh, Kania udah melayang sampe galaksi andromeda, Kikik udah terbang sampe kutub utara dan Yuan udah jatuh ke pelukan laki-laki lain. Eh, maap maksudnya udah jatuh ke abad dua puluh dua. Ketemu sama sodarannya, Dorayaki. Salah, Doraemon deng.
“MashaAlloh, Tuhan maha segalanya! Muka gue kebalik begini. Gimana urusannya coba ini, kalo emak gue tau bisa koma di rumah sakit dah ini. Muka bisa ada di belakang begini. Hadeeeh!!” Kikik meraba-raba mukanya yang hilang ke belakang.
“Siapa?? Siapa itu ya berani-beraninya mengganggu peristirahatan dewa kura-kura. Tunjukan wujudmu wahai kera sakti!” Kania yang kayaknya udah kehilangan akal sehatnya mulai ngomong ngaco niruin dewa kura-kura di film kera sakti.
“Wah, berani-beraninya kau meremukan hatiku. Pasti kau laki-laki yang suka ngePHPin cewek ya. Hatiku kau buat hancur berkeping-keping begini.” Ya udah sama aja, Yuan juga udah mulai nglatur ngomong ngga jelas.
“Heh! Para jomblowati!! Ini gue keles cewek terseksi abad ini, Cicik. Ngapain sih pada lebaiii amit. Amit aja ngga lebay.” Cicik yang tiba-tiba muncul dari semak-semak yang mental abis ngerem si pegasus ferrarinya.
“Oh itu elo penggorengan panci. Ngapain sih pake ngebut-ngebut segala? Terus mana tuh yang satu lagi?” Yuan ngomong sambil nyekrupin otaknya lagi.
“WWWOOOIII!! TOLONGINN!!! GUE DISINI!! DI ATAS SINI! KAGAK BISA TURUN GUE! TOLONGIIINN!!!” Kak Farah yang ternyata nyangsang di atas pohon kentang (kurcaci kali ah) teriak-teriak minta bantuan sembako ke temen-temenya.
“Ngapain lo disana? Mau gantiin spesies orang utan? Kebetulan tuh udah mau pada punah.” Kania nyahut pake toak.
“Eh, itu tolongin! Kasian kali, jelek-jelek gitu juga temen kita.” Kikik akhirnya turun tangan ngasihin ular tangga ke kak Farah.
“PADAAA KEMANA SEEH! TU ORANG BERDUA HAMPIR MAU MENGAJUKAN PROTES DEMO KE GUE BAHWA MEREKA SUDAH TIDAK SANGGUP LAGI MENGHADAPI BOCAH-BOCAH ITU LAGI. KALIAN MALAH KLUYURAN NGGA JELAS KESANA-KEMARI KAYAK JELANGKUNG BEGITUUUHH.” Yuan akhirnya meraung bagai serigala berbulu landak meluapkan semua emosinya ke Cicik sama kak Farah yang menghilang tanpa kabar dan berita sampe giginya copot semua tuh bu Yuan saking kencengnya.
“HEH! Woles dong mbak! Justru karna kita ngilang, kita jadi dapet kunci buat menyadarkan anak-anak dari naga api.” Kak Farah dengan sok cool menjelaskan.
“Eh? Maksudnya bagemane?” Yuan langsung jinak.
Kak Farah manggut ke arah Cicik seakan mengisyaratkan elo-aja-deh-yang-ngomong-gue-capek-jelasin-sama-pudel-pudel-ini.
Cicik yang ngerti isyarat itu akhirnya nyuruh pada duduk melingkar dan ngomong ke mereka bertiga bahwa cara satu-satunya untuk menghilangkan naga api dari raga anak-anak adalah dengan menghancurkan Raja Bau Naga sendiri. Karena mereka dikendalikan oleh Raja Bau Naga. Makanya yang musti dihancurkan adalah otaknya, sumber masalahnya. Tapi masalahnya adalah Raja Bau Naga dijaga oleh empat panglima perang yang kekuatannya melebihi kekuatan Pahlawan terdahulu. Kalau mereka nekat melawan bisa-bisa jadi upik abu deh. Serius!
“Ngga bisa!! Gimana pun caranya kita harus ngalahin Raja Bau Naga. Mana mungkin gue membiarkan anak-anak yang tak berdosa itu dirasuki sama Naga Api yang bisa-bisa mereka jadi pengangguran karna virus kemalasan yang ditularkan Naga Api. Nggak bisa! Pokoknya kita harus cari cara!! Yuan yang langsung berdiri ambil kain pel dan ngepel lapangan bola.
“Tapi Yun. Lo denger sendiri kan tadi yang Cicik bilang, kita ngga bisa ngadepin keempat panglima perang itu. Kita kan belum punya kekuatan apa-apa. Kekuatan satu-satunya Cuma ngomong alay.” Kikik showeran di atas bara api.
“Bener deh Yun, kita mending nyerah aja. Gue belum mau mati sekarang. Kasian nanti calon jodoh gue kalo gue mati sekarang. Besok dia sama siapa dong?” Kania masang ekspresi sedih sambil nari hulahup di atas beling. (Ini ngapa cerita gue jadi pada debus begini dah).
“Gue juga ngrasa ini ngga mungkin Yun.” Kak Farah sama Cicik kompakan toyor-toyoran kepala.
“Kalian ini kenapa sih? Kita kan belum nyoba masak udah nyerah gitu aja. Ayo dong gimana kita bisa lulus seleksi pemilihan SNMPTN jadi Pahlawan kalo kalian aja udah frustasi gini. Ayo dong!! Semangkuukkk! Kita pikirin caranya biar si Naga Bau itu bertekuk lutut dihadapan kita.” Yuan menggebu-gebu pake sarung tinju mau nantangin Farhat Abass tinju.
“Tapii...gimana caranya?” Kompak Kania, Kikik, Kak Farah, Cicik nodong Yuan pake gala berduri.
“Santai, kita bisa browsing di internet. Jaman teknologi keles, gitu aja nyerah! Kalo kita mau berbuat baik pasti Tuhan bakal ngasih jalan. Percayalahhh wahai para kurcaci!” Yuan berubah jadi Snow White.
“Iya, betul kata ibu tiri, kita harus nyoba cimit-cimit. Kita kan belum nyoba, mungkin kita luarnya lembut tapi dalemnya pasti lebih lembek. Jadi, kita harus semangat!” Kak Farah mulai terinjeksi virus Yuan.
“Yaudah ayo susun rencana dan malam ini juga kita serbu si Raja Naga Bau. Lo tau kan dimana tempatnya kak far, cik? Yuan udah pake pakaian besi dan alumunium.
“Tenang. Kita tau kok.” Sahut Cicik berubah jadi peta dora.
“Dimandose?” Kikik penasaran
“Di lubang hidung Dhika.” Jawab Cicik enteng.
“Whaaat!! Jadi selama ini Raja Bau Naga itu upil!” Yuan mangap-mangap ngga percaya.
“Menurut lo?” Kak Farah, Cicik cekikikan kuntilanak.
“Udah, buruan kita musti nyusun rencana.” Kikik langsung narik tangan Kania yang sudah berubah jadi lembaran kertas.

*******************

Akhirnya mereka masuk ke ruang rahasia di bawah tanah untuk mempersiapkan perang dunia mimpi ini. Setelah semua siap mereka segera menuju lubang hidung Dhika yang ternyata lagi dismprot saus sama Evan saking gatelnya katanya. Ngga tau deh, kata Dhika sih dia abis makan sate kecoa terbang gitu tiba-tiba hidungnya gatel, sekarang kayaknya lagi kebakaran tuh hidung disemprot pake saus extra puwwweedess sama Evan. Kalo kata Evan, mamanya ngajari kalo hidung gatel musti dikasih balsem. Karna Evan itu pinternya kebangetan jadi ya menurutnya balsem kurang panas biar lebih panas saus sambel aja sekalian.
Kita tinggalkan dua manusia dongdong itu. Sekarang GenKgez Super Girls udah sampe di lapisan pertama hidung Dhika. Semuanya lendir! Iuuwwwh!! Dan di hadapan mereka sekarang ada pintu gerbang pertama yang dijaga sama Panglima Perang Asna. Panglima perang Asna merupakan panglima perang yang bisa menjulurkan lidahnya sampe ke seluruh dunia. Dan punya senjata bernama kulkazz yang bisa membekukan semuanya.
“HEH! Kalian siapa berani-beraninya masuk ke kerajaan kami? Kalian sudah bosan hidup?” Kata Panglima Perang Asna, Galak.
“Iya sih sebenernya kita bosan hidup, abis hidup itu berat harus ada Ujian Nasional segala. Kan kita stress.” Kikik nulis Diary
PLETAK!
“Ngapa lo malah curhat, biang konde?” Kania berubah jadi Polwan.
“Ngga perlu tahu lo, kita siapa! Mending kita langsung bertarung saja. Teman-teman, ini jatah gue!” Kak Farah udah siap di depan.
“Oke, ngga bakal gue biarin lewat kalian panu-panu kecil!”
Panglima perang Asna langsung menjurkan lidahnya kesana kemari menari-nari. Melingkarkannya ke tubuh Kak Farah, tapi kak Farah bisa melepaskan diri. Diikatnya lidah Asna menjadi bentuk pita. Tapi Asna bisa melepaskannya dengan makan es krim. Diikatnya kaki kak Farah tapi bisa dilepaskan dengan disiram pake garem. Kemudian dengan senjata pertama kak Farah menuangkan dua ratus cobek sambel ke lidah Asna yang membuat lidahnya melupuh dan ngga bisa digunakan lagi. Asna tidak putus asa, Asna membuka kulkas yang bikin semuanya beku kecuali Kak Farah. Soalnya tadi udah dilumuri air anget biar ngga beku. Kak farah melesat terbang hilang bikin Asna bingung, kepalanya berubah jadi tanda tanya besar kemana kak Farah menghilang. Tiba-tiba dari belakang kak Farah nyirem air panas ke kulkas. Semuanya cair termasuk Asna yang akhirnya bisa dikalahkan.
Super Genkgez Girls berteriak kegirangan dan pada nari tor-tor. Sambil siul-siul mereka masuk ke lapisan kedua hidung Dhika. Makin berlendir! Disana udah ada Panglima Perang Jopy yang siap menghadang.
“Hebat! Bisa ngalahin Asna. Sekarang, kalian bakal berhenti disini, buntelan tahu!”
Penglima perang Jopy mengeluarkan jurusnya. Membuka laptop yang penuh berisi KPOP dan manusia-manusia ganteng lainnya yang menginfeksi Kak Farah dan yang paling parah adalah Kania, Cicik, Yuan. Mereka udah teriak-teriak histeris ngeliat kpop idol di laptop panglima perang Jopy. Yang kebal cuman Kikik. Kikik langsung berubah. Kostumnya beruah jadi kostum srikandi. Kikik pun langsung memutar lagu tradisional dan menari dengan anggun cipta sasmi. Kikik makin lentur dan lentur menari dengan musik tradisonal Indonesia yang makin keras dan mumbuat musik kpop melemah. Tapi, tidak segampampang itu, Jopy terus membuka jendela-jendela baru nge-play semua koleksi kpopnya dan udeh dah tu empat anak matanya berubah jadi lope-lope, makin kesemsem. Kikik ngga mau kalah, walaupun Cuma modal tape recorder Kikik nari sampe akhirnya sambil nembang. Kekhasan yang kuat akhirnya memecahkan laptop kpop panglima perang Jopy. Panglima perang Jopy pun mengaku kalah dan pengen belajar nari sama Kikik. Empat anak yang dari tadi teriak-teriak sampe ampir putus tu pita suara mulai sadar.
Mereka langsung menuju ke lapisan hidung ketiga Dhika. Udah kotoran semua ini mah isinya! Disana sudah berdiri, Panglima Perang Winda.
“TAK AKAN KUBIARKAN.” Hidung Panglima Perang Winda kembang kempis.
“Ini bagian gue.” Cicik ngasah penggarisnya.
Panglima perang Winda mulai dengan duduk bersila sambil nutup mata.  Winda mengirim ilusi dan mempengaruhi keempat Genkgez terbang ke Gunung Pindul biar disengatin sama ubur-ubur. Kecuali Cicik, karna udah nutupin kepalanya pake plastik jadi ngga bisa nembus dah tu ilusi. Cicik pun mengeluarkan henponnya, membuaka bagian galeri dan ngeliatin foto cowok ganteng ke panglima perang Winda. Sejurus kemudian panglima Perang Winda langsung klepek-klepek dan ilusinya hilang total.
“Yaampun ganteng amiitt. Kenalin ngapa ke gue.”
“Iye, ntar gue kenalin. Biarin kita masuk dulu dong.” Cicik menaikan sebelah alisnya.
“Masuk sono, henponnya buat gue ya.”
“Ambil dah ni.” Cicik mengayunkan tangan ke temen-temennya yang berubah jadi biru gara-gara racun ubur-ubur.
Akhirnya, lapisan terakhir hidung Dhika! Mereka udah jadi manusia lendir seutuhnya. Disana udah ada Panglima perang Sukma yang siap menghadang.
“Gilak, anak ingusan kayak kalian hebat juga bisa sampe lapisan terakhir. Tapi ngga bakal gue biarin.”
“Ah, dari tadi ngomong gitu mulu, buktinya kalah juga.”
“Lo anak kecil berani sama gue ya.” Panglima perang Sukma mendenguskan uap dari hidungnya.
“Jauh-jauh sana temen-temen, jagoan mau beraksi.” Kania masang earphone di telinganya sambil youtube-an.
Panglima perang Sukma langsung mengeluarkan jurus bersin halilintar yang membuat  temen-temen Kania nempel di dinding hidung, udah kayak cicek. Kania yang ngga denger bersinnya Sukma langsung nyerang sukma pake acara Running Man yang disetelin di Youtube. Sukma yang matanya langsung berkilau-kilau dan jadi jinak-jinak merpati nontonin Running Man di pojokan. Kania langsung nyomotin temennya satu-satu dan bawa mereka masuk ke peristirahatan Raja Bau Naga. Disana terbaring upil yang gedong banget.
“Ini giliran gue.” Yuan mengeluarkan tusuk gigi raksasa dan langsung menyodokkannya ke upil gedong tadi. Diluar sana, Dhika histeris ngacak-ngacakin semuanya karna dalem hidungnya ditusuk-tusuk ngga jelas. Yuan dengan seluruh kekuatan menusuk sampe ke akarnya dan  akhirnya upil gedong itu keluar dari hidung Dhika, muncrat ke muka Evan.
“WAAAAAA....BERHASIL GENKZKAAAA!!! BERHASILLL!!!” Yuan berteriak histeris dan nari saman bareng temen-temen lainnya.
“Gila, ternyata kita bisa ngalahin Raja Bau Naga.” Kata Kania sambil bersulang jus jeruk.
“Nah kan, apa gue bilang kita ngga boleh nyerah sebelum nyoba. Sekarang kita udah berhhasil membebaskan anak-anak dari virus kemalasan.” Yuan bangga.
“Betul, mulai sekarang kita ngga boleh takut lagi ya. Harus semangat.” Mereka berpelukan termasuk panglima perang Asna, Jopy, Winda, Sukma. Asna udah mulai membeku lagi tadi abis mengalami pengendapan pa beku. Saat lagi pada pesta porah barbekyuan di dalem tiba-tiba ada katenbat raksasa masuk dan membasmi mereka semua. Genkgez dan panglima perang terlempar ke galaksi yang tak terdeteksi.
“Gile dhik, lo makanya jaga kebersihan dong. Masak upil lo banyak banget begini.” Evan ngorek-ngorek hidung Dhika yang pingsan mimisan.

-THE END-

NOTE:
Terimakasih diucapkan kepada temen-temen sinting gue. Yuan, kikik, Kak Farah, Cicik, Winda, Asna, Sukma, Jopy, Dhika, Evan. Thanks a lot gals, ini gue lagi ngga ada kerjaan aja jadi nulis beginian. Jangan pada ge-er kalo gue nyeritain kalian. Siapa juga yang nyeritain kalian. Kalo ada kesamaan nama, tempat itu tidak disengaja karna ini hanya cerita fiksi belaka :P *kabuuuur*
SAMPAI JUMPA DI CERITA SERU LAINNYA BERSAMA GENKGEZ FRIENDS PASTINYA!

Saturday, October 12, 2013

GENGGESS GIRLS PART 2


Langsungg deh..lanjut buat postingan yang gengges bin gemesin kemaren. Btw, apdet terbaru kemaren, si fara-nee udah  baca postingan yang pertama dan nggak tau lagi apa yang dia lakukan setelah itu. Nyemplung sumur mungkin *digampar*

Kemaren nyampe posisi berapa ya?? Tiga yaa?? *purak-purak begok*
Baiklah...sekarang kita lanjut posisi berikutnya (dari tadi ngemeng lanjut mulu tapi ngga lanjut-lanjut). Iya, ini sekarang dilanjutin..opening dulu kann (ngasah golokk)
Wkwkw

Check this out!!!

1.
4.Winda Nur Rahma

Mungkin kalo kalian liat dari penampakannya. Dia cukup girlis lah ya dengan rambut setengah panjang yang tergerai dan terurai macam kuntilanak abis rebonding. Terus ni anak juga kalo ngomong alus banget ala-ala putri solo gitu. Tapi sekali lagi gue ingetin ke kalian semua jangan pernah tertipu dengan penampakan-penampakan secara fisik. Sangat berbahaya bagi kelangsungan jantung dan organ tubuh vital lainnya. Winda itu bisa dibilang luarnya doang yang cewek tapi dalemnya cowok gila. Dia juga cocok jadi tukang bengkel, terbukti saat motor cicik (temen gue juga, nanti ada di posisi2 berikutnya) yang plat nomernya udah mangap-mangap minta dibuang, rusak ditengah jalan. Kacir-kacir mau jatoh gitu. Nah, dengan semangat 45 si winda dengan sepenuh jiwa dan raga ngotak-atik tu plat! Mungkin, gue saranin tu anak buka usaha sampingan ‘winda and the repair shop’ deh...Lumayan kan uangnya nanti bisa gue rampok *digebukin*.

Kebetulan kemaren gue abis maen di rumahnya (baca: numpang minum gratis dan parkir motor gratis ditambah kekurangajaran minjem sepedanya buat tracking di jalan-jalan yang brodol) *melas amat yak gue*   dan ternyata dapat bukti otentik dari ibundanya tercinta kalo dia itu emang cowok. Awalnya gue cuman nanya ‘adek lo cowok ndut?’ sambil menatap penuh kecurigaan sama adeknya yang lagi fitting baju baru bergambar angry bird unyu warna merah membara membakar amarah *heiyahh* terus windut yang duduk di depan gue bilang sambil menatap adeknya yang kasian banget tu bocah dapet kakak seorang winda, bilang “bukan kalik, dia itu cewek!!” gue otomatis terbengong bengong kayak kalong ompong dong menerima jawaban super itu. Gue juga begok sebenernya ngapain nanya kalo udah tau tu anak yang mempunyai rambut klimis cepak jelas-jelas seorang cowok. Tapi ya itu jawaban windut yang bikin dunia gempar *alay adalah tema dari tulisan-tulisan ini* heuheuheu terus yang gue tambah bengong *muka gue udah bebentuk huruf O kali tu ya* ibundanya windut bilang “iya mbakk, dia tuh yang cowok!” sambil nunjuk-nunjuk manis ke winda. Sejalan aja gue ama winda tatap-tatapan sampai memunculkan arus listrik di kedua mata kita (bisa buat cadangan listrik kalo tiba-tiba ada pemadaman #nyindir P*N ceritanya) dan terjadi hening sejenak abis itu langsung ngakakk membahana sambil ngangkat-ngangkat kursi *gue ingetin lagi alay adalah tema dari tulisan ini*. Abis itu gue mikir kalo ada awarding buat keluarga tebalik terbaik, keluarga winda pantes dapet penghargaan itu xD

Selain itu, winda itu orang yang gampang galau. Nggak sama kayak temen-temen lainnya, dia galau. Ending-endingnya ngelamun di pojokan (gue udah beberapa kali mergokin dia ngelamun, lagi makan aja ngelamun..gw jg suka ngelamun tapi ngga keseringan juga) -_- kayak waktu ngumpul  tugas matik. Kita udah ngumpulin tapi si windut belum. Nah, udah deh terjadilah drama galau-galauan di kelas. Terus juga, tu anak ngeliat cewek cowok boncengan naik motor aja galau. Kejadiaannya waktu kita hang out di jogja gitu (maklum anak gahool)... nggak tau tu anak, kayaknya sih masih belum bisa move on dari mantannya :D

Waktu itu pernah kan, waktu gue sama fara-nee punya ide gila mau jalan dari rumahnya fara-nee ke sekolah. Jadi, gw ke rumah fara-nee dulu abis itu kita jalan berdua ke sekolah dari rumahnya. Padahal jarak rumahnya fara-nee ke sekolah itu kira-kira 3 kiloan *gempor kaki gempor*. Dan bayangin ajah cyinn, kite mulai jalan jam setengah tujuh kurang lima dan gerbang ditutup jam tujuh kurang sepeluh menit, kalo nggak terjadi molor-moloran. For your information aja sih, saat itu lagi ada pestah porah hurah hurah nya HUT sekolah kite-kite. Jadi, dengan wajah tanpa dosa, gue sama fara-nee lempeng-lempeng aja gitu cuek mau nelat. HAHAHAHA *adegan berbahaya jangan ditiru untuk anda yang belum profesional*

Gue udah siap dengan sebotol penuh air mineral. Dan dengan sangat santaaay kite mulai jalan. Sumfeh, itu yg laen-laen udah pada ngebut ngepot-ngepot naek motor nyalipin kita karna itu udah setengah tujuh aja gitu loh bowk. Tapi ya dasarnya gue sama fara-nee emang udah ndableg memantapkan hati untuk tetap berfikir positif dan menanamkan ideologi “tenang aja kalee, selow aja kale, telat ngga masalah. Pan lagi pestah porah.”
Jadi ya udah kita jalan melenggang kangkung dengan anggun.

Tapi belum setengah jalan, gue sudah merasa kecapekan. Dan makin banyak bingit anak-anak sekolah yang nyalipin sambil ngesot-ngesotin motor dan lupa akan fungsi rem yang ada dimotornya. Kenceng banget cyiin! -_- *ini belum heboh berita tabrakan beruntunnya si dul* *ape hubungannya* (abaikan)

Makin lama, kaki gue makin berat ajah, tapi tetep stay cool sambil ngobrol ngalor ngidul sama fara-nee (alibi, biar ngga terlalu kerasa aja capeknya). Dan disaat genting kayak gitu, tiba-tiba ada yang ngeklakson dari belakang. Otomatis romantis, gue sama fara-nee noleh bebarengan dan ternyata ada winda yang baru jalan berangkat sekula pemirsaah...

Tanpa diduga, dia langsung berenti di depan kite berdua dan straight to the point “wong edyan! Nggak usah sok kere gituh deh. Malu-maluin. Ayo naek!”

Gue sama fara-nee langsung terbengong-bengong duonks. Siapa juga yang sok kere, kita pan emang terlalu aktif (baca terlalu kurang kerjaan). Emang pengen jalan, lagian kalo nekat ke sekolah bawa motor takutnya susah keluarnya. Harus nunggu berjam-jam dan sampe sore-sore gictuh. Bukan apa-apa sih, soalnya kita berdua tipe orang yang suka ngantukan tiba-tiba. Jadi, kalo kantuk sudah menerpa, kita bisa langsung cabut ajah hahaha (evil grind laugh).

“Woy, ngapain bengong? Buruan naek!”
“Seriusan lo? Beritiga gitu? Jangan gila!!” Gue menolak dengan teteup mencoba stay cool
“Iyalah, daripada jalan gitu.” Winda ngotot

Gue sama Fara-nee liat-liatan dan mempertimbangkan dengan melakukan musyawarah. Setelah mencapai mencapai kata mufakat kita memutuskan untuk ngikut bonceng Winda. Karna dengan pertimbangan utama yaitu kaki bisa melendung tiba-tiba kalau diterusin. (udeh tau begitu ngapain nekat jalan cobak).

Yaudah kan, gue di tengah kan tuh, fara-nee di belakang sendiri. Lo tau gimana posisi gue? Sumfreet, itu rok udah naik-naik ke puncak gunung. Untung gue pake stocking panjang. Ehehehehe!

Dan yaa, coba fikirkan ketika anak perawan SMA boncengan bertiga naek motor, pasti diliatin banyak orang dong. Yep! Kite sampe nutupin muka biar tak terdeteksi siapa sebenernya kita ini. Abisnya ngakakin banget, kita dorong-dorongan gitu di atas motor. Mane lumayan macet juga. Setiap ngerem langsung deh berbenturan satu sama lain. Setiap ngegas pasti langsung ketarik ke belakang..dan itu bikin ngakak. Sampe gue bilang ke winda buat ngga usah nyalip-nyalipin orang. Setiap nyalip pasti diliatin, dicengoin hahaha.

Tapi tetep aja yang di depan nengokin spion muluk. Mana musti berenti gara-gara kereta lewat. Makin menjadi deh itu dan ya gitu kita sih hepi-hepi aja jadi highlite. Geli sih, tapi seruk! Wkwkwk

Tapi karna kita masih punya sedikit urat malu, daripada harga diri jatuh dan tingkat kekecean menurun, kita memutuskan untuk turun sekitar 200 meter dari sekula. Jadi selebihnya kita jalan. HAHAHAHA! Mana fara-nee pake acara kesandung dan mengeluarkan cairan berwarna merah ditangannya (bilang aja luka dan bedarah) (lebay dikit boleh lah ya cyin). Dan malah jadi cekikian sendiri :D

Ya gitu deh ya, ceritanya sampe melebar kemana-mana. Tapi yang penting ngga selebar badannya sukma (digampar) hehehe
Yaudin, udah panjang kayaknya. Ini gue kayak bikin skripsi begini hahaha. Eike cauuy dulu deh, nanti diapdet lai (doain yah, abis akhir-akhir ini syibuk sama persiapan UN) (ciyyee, mau anak kuliahan hahaha). Pai pai semuanyahhh. Salam kecuppp :*
Ehhh iyaa, yang laen menyusul yahhh (inshaAlloh) xD